Selasa, 13 Juni 2017

Jersey Kaos Bola Berkualitas Jakarta Timur

Jersey terbaru 2017-2018

Baru datang Jersey 2017-2018
Hubungi Sudirman Yan 0812 8057 9858








Kaos bola bola berkualitas
Jersey 2017-2018
Baru datang Jersey Man & Kids
Barcelona, Real Madrid, Manchester United, Persib






Senin, 10 April 2017

kaosbolaberkualitas

kaos bola berkualitas Condet
Tersedia Jersey Man and Kids
Jalan Batu Sari 4 no. 31A RT. 09 RW. 02
Condet Kelurahan Batu Ampar
Jakarta Timur dekat Bakso Dewo

WA 081280579858











Senin, 01 Februari 2016

PSN Perisai Putih DKI Jakarta dg Ketua Umum Kol (Sus) Kodrat Maliki Pusat Organisasi Jakarta dan Pusat Keilmuan Surabaya Ketua Umum BrigjenPol (purn) Taufik Anshorie berhasil menjadi Juara Umum I Kejuaraan Pencak Silat antar Perguruan Silat Se-DKI Jakarta memperebutkan Piala Gubernur DKI Jakarta Akhir tahun 2015 dan Januari 2016 mengadakan Ujian Kenaikan Tingkat se-DKI Jakarta dengan jumlah peserta 900 orang di Megamendung - Puncak Bogor Jabar yang di hadiri Ketua Dewan Pendekar Datuk DR,Icu Zukafril, M Planologi, Msi




Rully M Akbar Pegang Piala Pesilat Terbaik Putra 












PSN Perisai Putih DKI Jakarta dg Ketua Umum Kol (Sus) Kodrat Maliki Pusat Organisasi Jakarta dan Pusat Keilmuan Surabaya Ketua Umum BrigjenPol (purn) Taufik Anshorie berhasil menjadi Juara Umum I dan Pesilat Terbaik Putra Rully Muhammad Akbar dari Koorlat SMP Negeri 49 Jakarta dg Pelatih Koorlat Sudirman Yan, ST di

Kejuaraan Pencak Silat  antar Perguruan Silat Se-DKI Jakarta memperebutkan Piala Gubernur DKI Jakarta Akhir tahun 2015 dan Januari 2016 mengadakan Ujian Kenaikan Tingkat se-DKI Jakarta dengan jumlah peserta 900 orang di Megamendung - Puncak Bogor Jabar yang di hadiri Ketua Dewan Pendekar Datuk DR,Icu Zukafril, M Planologi, Msi

Senin, 09 Februari 2015

Perguruan Silat Nasional Perisai Putih Pusat Organisasi Jakarta dan Pusat ke Ilmuan Surabaya

Pengurus Pusat Perguruan Silat Nasional Perisai Putih

Ketua Umum         :  Brigjen. Pol. Drs. Taufik Ansorie, SH, MM
Ketua Harian        : Budi Raharjo
Sekretaris Umum : H.Toto Yuhendarto. SE


http://ntmcpolri.info/2-petinggi-polri-digelari-dewan-kehormatan-sabuk-hitam-oleh-psn-perisai-putih/

PSN Perisai Putih memberikan gelar Dewan Kehormatan Sabuk Hitam kepada 2 petinggi Polri yaitu, Brigjen. Pol. Drs. Boy Rafli Amar dan Brigjen. Pol. Drs. Taufik Ansorie, SH, MM.

NTMC – Jumat (21/11/2014), PSN Perisai Putih memberikan gelar Dewan Kehormatan Sabuk Hitam kepada 2 petinggi Polri yaitu, Brigjen. Pol. Drs. Boy Rafli Amar dan Brigjen. Pol. Drs. Taufik Ansorie, SH, MM.
“Ini merupakan suatu kehormatan buat saya menjadi anggota PSN Perisai Putih, mudah-mudahan saya dapat memberikan manfaat yang lebih untuk masyarakat”, ujar Boy.
Dalam acara ini juga Brigjen. Pol. Drs. Taufik Ansorie diberi menjadi ketua umum PSN Perisai Putih yang dilantik langsung oleh Bapak Edi Nalapraya yaitu Sesepuh Pencak Silat.
“Ini menjadi kebanggaan buat saya, kita juga akan melanjutkan apa yg sudah ditempuh ketua lama, kita semua sepakat akan melanjutkan program yg belum terlaksana dan membangun Pencak Silat diakui di mata dunia,” ucap Taufik dalam sambutan  pertamanya.

Pemberian gelar ini diberikan pada saat pembukaan Musyawarah Kerja Nasional  yang bertujuan dengan musyawarah dan rapat kerja tingkat nasional ini, siap untuk merevitalisasi  Ilmu PSN Perisai Putih sebagai Implementasi Pelestarian Budaya Bangsa yang akan dilakukan pada tanggal 21-23 November 2014 di Rumah Sakit Olahraga Nasional (RSON).

Jumat, 16 Januari 2015

Perguruan Silat Nasional Perisai Putih



Sejarah Singkat Perguruan Silat Nasional Perisai Putih didirikan oleh Guru Besar R. Ahmad Boestami Barasoebrata beliau dilahirkan di Bangselok -Sumenep Madura tepatnya pada hari senin, 4 Desember 1939.Beliau adalah putra ke tiga dari sembilan bersaudara. Beliau mempelajari Ilmu Pencak Silat dari Kakeknya yang bernama Kyai Agus Salim atau dikenal dengan sebutan Ki Lamet selain itu beliau membelajari ilmu silat dengan para pendekar silat di seluruh wilayah Nusantara. Kemudian beliau melatih para pemuda dan kerabat terdekatnya beserta para simpatisan, yang akhirnya menjadikan murid - murid beliau semakin banyak jumlahnya. Maka tercetuslah ide oleh beliau untuk mendirikan sebuah perkumpulan Silat yang diberi nama YIUSIKA kepanjangan dari Yuiyitsu Silat Karate atau dikenal dengan Sekolah Beladiri Tanpa Senjata. berkat batuan Kapten Soeparman secara resmi berdiri pada tanggal 1 Januari 1967 yang berkedudukan di Surabaya. Pada Kongres IPSI ke IV tahun 1973 YIUSIKA di daftarkan sebagai anggota IPSI namun ditolak dengan alasan tidak termasuk beladiri asli bangsa Indonesia karena nama yang digunakan nama beladiri asing, berkat bantuan bapak William Maramis dengan Idenya menambahkan nama Perisai Putih . (YIUSIKA Perisai Putih). Akhirnya oleh IPSI ditetapkan secara resmi sebagai 10 Perguruan Historis melalui keputusan kongses IPSI ke IV pada tahun 1973. Lambang Perguruan dibuat oleh murid beliu yang bernama FX. Siswadi.
Pada Mukernas pertama di Surabaya terdapat Perubahan Lambang perguruan yang bertuliskan Beladiri IPSI Perisai Putih menjadi Perguruan Silat Nasional Perisai Putih yang dikenal dengan nama PSN Perisai Putih pada tanggal 10 Oktober 1987. Tidak lama kemudian beliau wafat pada tanggal 27 Desember 1987 dalam usia 48 tahun dan dimakamkan dikota Surabaya. ~ 0 ~
Dalam mempelajari ilmu pencak silat para pesilat harus memiliki keyakinan dan kepercayaan terhadap Tuhan Yang Maha Esa. Tiada kekuatan yang luar biasa yang lebih tinggi dari pada kekuatan Allah.
DKI Jakarta Perkembangan PSN Perisai Putih di DKI Jakarta pada tahun 1971 tepatnya pada tanggal 16 Agustus 1971, seorang Pendekar Silat dari Surabaya bernama S.Himantoro dibantu oleh Joni Heru Riono mendirikan tempat latihan diwilayah Jakarta Utara dibawah pimpinan Drs. Soetedjo, kemudian beliau mengembangkan kewilayah Jakarta Timur mendirikan tempat latihan di Mess Statistik dibawah pimpinan Daeng Husin Umar.
Dilanjutkan pengembangan tempat latihan kewilayah Jakarta Selatan dibawah pimpinan Soediono yang selanjutnya mengembangkan perguruan kewilayah Jakarta Pusat dengan dibantu oleh Drs. Hadi Mahmud, kemudian organisasi dibawah pimpinan Hadi Prayitno.
Untuk Wilayah Jakarta Barat pengembangan PSN Perisai Putih didirikan tempat latihan di Jelambar dibawah pimpinan Maxi .Dengan ketekunan beliau mendidik kader - kader pelatih dari tiap - tiap wilayah latihan. Beliau Wafat karena sakit.
Selanjutnya Perkembangan Perguruan dilanjutkan murid - murid beliau yang tergabung dalam wadah Dewan Pendekar Daerah.

BAB I
SEJARAH  DAN GARIS BESAR ILMU SILAT
PERGURUAN SILAT NASIONAL PERISAI PUTIH




1. PENDAHULUAN

Perguruan Silat Nasional Perisai Putih Merupakan salah satu perguruan silat yang ditetapkan oleh IPSI dalam “10 Perguruan Historis” ( semua berjumlah 10 perguruan silat ) melalui konggres IV IPSI di Jakarta 1973.
Perguruan Historis / Khusus :
1.Perisai Putih       (Surabaya)             6. Tapak Suci         (Yogyakarta)                
2.Perisai  Diri        (Surabaya)             7.Phasaja Mataram (Yogyakarta)
3.Setia Hati            (Jakarta)                8.Perpi Harimurti   (Yogyakarta)
4.Setia Hati Terate (Madiun)              9.Putra Betawi         (Jakarta)
5.Nusantara            (Jakarta)             10.PPSI                     (Bandung)


2. SEJARAH BERDIRINYA PSN PERISAI PUTIH

Perisai Putih sebagai suatu perguruan silat telah didirikan di kota Surabaya., oleh Guru besarnya bernama R. Achmad Boestami Barasoebrata. Beliau dilahirkan di Bangselok, Sumenep Madura, Jawa Timur pada hari Senin, tanggal 04 Desember 1939. Beliau adalah putra ke tiga dari sembilan bersaudara dan  beliau telah meninggal dunia pada tanggal 27 Desember 1987 dalam usia 48 tahun di kota Surabaya karena sakit.

Awalnya Guru Besar pertama kali membentuk perkumpulan silat yang diberi nama “YIU SI KA PERISAI PUTIH” atau “Sekolah Bela Diri Tanpa Senjata YIU SI KA PERISAI PUTIH”.
Walaupun terdengar seperti bahasa asing, namun sebenarnya inti pelajarannya adalah pelajaran murni Pencak Silat yang asli budaya bangsa. Ajaran pencak silat ini warisan dari kakek beliau yang bernama Kyai Agus Salim atau Ki Lamet dan ditambah oleh beberapa guru silat Beliau.
Tempat latihan pertama dimulai dari Asem Jajar yakni di Balai Asem Jajar, berkat bantuan Kapten Soeparman dan secara resmi berdiri pada tanggal 01 Januari 1967.

Selain guru besar, PSN Perisai Putih juga telah memiliki pendekar-pendekar, para pelatih dan banyak anggota ( siswa ) pesilat dalam berbagai tingkatan termasuk juga para pesilat berprestasi serta para simpatisan dan sejumlah anggota kehormatan.

Lambang PSN Perisai Putih dibuat oleh siswa beliau yang bernama FX. Siswadi.
Pada mukernas pertama di Surabaya pada tahun 1987 terjadi perubahan pada lambang dari semula bertulisan “Bela Diri IPSI Perisai Putih” menjadi “Perguruan Silat Nasional Perisai Putih” atau yang dikenal dengan nama “PSN Perisai Putih”.
Lambang yang dibuat berbentuk Segi lima yang mengandung azas Pancasila dengan warna kuning dan bergaris tepi hitam yang didalamnya terdapat dua orang yang sedang bertempur, warna hitam didalam segi delapn warna dasar putih yang bergaris tepi hitam, dimana setiap gambarnya mempunyai arti khusus Yaitu :
                                              





1.      Segi Delapan yakni PSN  Perisai Putih mengembangkan ajaran silatnya kepenjuru mata angin.
2.      Dasar Putih adalah kesucian hati dalam membela kebenaran tanpa pamrih.
3.      Gambar Dua Orang Bertempur adalah kebenaran anggota PSN Perisai Putih harus berani dan siap bertempur dengan semboyan bahwa “Ketahanan merupakan sumber kedamaian” yang dalam pepatah Yunani berbunyi “SIVIS PACOM PARA BELLEUM”
4.      Warna Hitam dari dua orang bertempur tersebut adalah didalam ilmu silat Perisai Putih yang mengajarkan ajaran pencak silat terdapat banyak rahasia yang belum terungkap dalam kehidupan manusia.
5.      Diatas gambar persegi delapan bertuliskan Perguruan Silat Nasional dan Perisai Putih bentuk busur dibawah dengan warna merah berarti membela kebenaran dan keadilan.
6.      Warna Hitam pada segi lima melambangkan nilai-nilai luhur Pancasila sebagai sumber budaya bangsa dalam menggali ilmu Silat Nasional Perisai Putih















SUMPAH
PERGURUAN SILAT NASIONAL PERISAI PUTIH


SAYA BERSUMPAH

1.      Bahwa saya senantiasa bersikap kesatria yang setia kepada Pancasila dan Undang – unadang Dasar 1945
2.      Bahawa saya senantiasa bersifat  kesatria yang setia kepada, Guru dan Orang Tua.
3.      Bahwa saya senantiasa berjiwa kesatria yang perkasa, perendah hati dan tidak takabur
4.      Bahwa saya senantiasa menjujung tinggi martabat dan kehormatan Perguruan Silat Nasional Perisai Putih.
5.      Bahwa saya senantiasa setia dan menepati janji serta membela Perguruan

MOTTO
PERGURUAN SILAT NASIONAL PERISAI PUTIH
 “PADI SEMAKIN BERISI SEMAKIN MERUNDUK”

( Seperti Padi berisi, manusia apabila dibekali ilmu yang banyak janganlah takabur dan sombong tebarkan benih kebijaksanaan, bersikap dan bersifatlah kesatria karena disitulah terdapat manfaat untuk semua umat manusia, jangan seperti padi merunduk karena hanya dihinggapi hama )

SENDI
PERGURUAN SILAT NASIONAL PERISAI PUTIH
“KEKELUARGAAN DAN PERSAUDARAAN”

SEMBOYAN
PERGURUAN SILAT NASIONAL PERISAI PUTIH
“KETAHANAN MERUPAKAN SUMBER KEDAMAIAN”
“SIVIS PACOM PARA BELLEUM”
Kadang – kadang manusia terpaksa berkelahi,
Maka bila ingin hidup damai
Bersiaplah untuk bertempur/berperang
( Manusia memang kadang harus berkelahi, namun mengapa harus bersiap untuk bertempur/berperang jika ingin hidup damai? Bila manusia tidak bertempur/berperang, bukankah dengan sendirinya ia akan hidup damai dengan sesamanya? Demikian pula sebaliknya )
*





Meskipun guru besar Perisai Putih telah tiada, namun tatanan keilmuan Perisai Putih tidak berarti hilang begitu saja. Hal ini dikarenakan semua khasanah keilmuannya ( secara garis besar ) telah dicanangkan oleh guru besar Perisai Putih sebelum beliau meninggal dunia yang terdapat di dalam Anggaran Dasar ( AD ) dan Anggaran Rumah Tangga ( ART ) PSN Perisai Putih, serta adanya para kader berikutnya ( Pendekar Pelatih ). Khasanah keilmuan yang telah disusun secara skematis oleh beliau merupakan acuan ( referensi ) utama bagi seluruh anggota persilatan PSN Perisai Putih ( Khususnya bagi para pendekar & pelatih ) dalam rangka pendistribusian kepada para siswa serta untuk pengembangan ilmu silat “Perisai Putih” lebih luas dan dalam.
Pada dasarnya ilmu silat Perisai Putih terdiri dari atas 4 ( empat ) lingkup besar, yaitu :

·         Ilmu silat tangan kosong
·         Ilmu penguasaan senjata beladiri
·         Ilmu pernapasan
·         Mengenal kekuatan diluar jasmani


v    Ilmu silat tangan kosong, dapat diklasifikasikan yaitu :
ü  Sistim permainan atas
ü  Sistim permainan bawah
ü  Sistim lengket

v    Ilmu penguasaan senjata beladiri, dapat diklasifikasikan yaitu :
ü  Penggunaan alat untuk membela diri
ü  merampas senjata

v    Ilmu pernafasan, dapat diklasifikasikan yaitu :
ü  Pengolahan pernafasan untuk kesehatan
ü  Pengolahan pernafasan untuk pengobatan
ü  Pengolahan pernafasan untuk keperluan tertentu

v    Mengenai ilmu “Mengenal Kekuatan Diluar Jasmani” adalah merupakan ilmu kerohanian mental-spritual ( non fisik, berdasarkan pada keyakina / kepercayaan ) yang sasarannya untuk memberikan perkenalan adanya kekuatan lain ( Ghaib ) yang sering menyertai dalam berbagai pertarungan ( silat ) atau Magic yang tidak bisa diatasi hanya dengan kekuatan fisik / rasional

Adapun tentang pendistribusiannya sangat tergantung pada 2 ( dua ) hal yaitu :
1.      Hubungan subyektif ( antara guru / pelatih dengan muridnya )
2.      Dan factor keyakinan / kepercayaan pesilat yang bersangkutan


Oleh karena itu dalam hal belajar-mengajar untuk ilmu ini tidak terjadi adanya pemaksaan permintaan maupun pemberiannya, tetapi yang wajib adalah mengenal / dikenalkan tentang adanya kekuatan-kekuatan diluar kemampuan fisik (tidak rasionil ).
Untuk hal tersebut diatas akan dijabarkan pada bab tersendiri dalam “Khasanah Ilmu Silat PSN Perisai Putih”

MASUKNYA PSN PERISAI PUTIH KE JAKARTA

Pada tahun 70-an PSN Perisai Putih yang berpusat di Surabaya menyebar dan berkembang pesat hingga ke wilayah-wilayah lainnya di Jawa maupun luar Jawa hingga  masuk ke Jakarta.
Di Jakarta sendiri pertama kali didirikan oleh siswa Guru Besar R. Achmad Boestami Barasoebrata yang bernama S. Himantoro dan dibantu oleh Joni Heru Riono ( Simpatisan ), yaitu tepatnya pada tanggal 16 Agustus 1971. Tempat latihan pertama di Jakarta adalah di KOMSEKTO 722 Penjaringan, Jakarta Utara Pimpinan AKBP Drs. Soetedjo, yang kemudian menyebar dan berkembang pula hingga keseluruh wilayah DKI Jakarta.
Di DKI Jakarta tercipta pula suatu rangkaian gerak hasil karya para pendekar-pendekar DKI Jakarta yaitu “Gerakan Dasar” dan “ Senam Dasar”.
Gerakan Dasar terdiri dari 12 ( Dua Belas ) rangkaian gerakan dasar yang hitungannya tidak tertentu ( satu rangkaian ada yang terdiri dari 2 ( Dua ) hitungan gerakan dasar bahkan lebih). Gerakan Dasar itu sudah tidak dilatih kembali dan tidak gunakan / dipakai sekitar tahun 90-an.
Untuk Senam Dasar terdiri dari 15 ( Lima Belas )  rangkaian gerak yang hitungan setiap Senam Dasarnya 4 ( Empat ) hitungan, baik kanan dan maupun kiri,  yang sampai saat ini masih dipakai sebagai dasar gerakan ilmu PSN Perisai Putih.
Banyak sekali tantangan dan pasang surut yang terjadi di DKI Jakarta, hingga perkembangannya sampai sekarang ini.
PSN Perisai Putih DKI Jakarta merupakan Perguruan Besar IPSI DKI yang selalu diperhitungkan dalam segala aspek oleh Perguruan-perguruan Silat yang ada, baik aspek Olahraga   ( Pertandingan ), Seni, Beladiri maupun Aspek Mental Spritualnya dan banyak sekali siswa-siswa PSN Perisai Putih DKI Jakarta yang berprestasi dalam aspek-aspek tersebut hingga sekarang. 

Pengurus Provinsi DKI Jakarta
1.KodratMaliki (Kol.Sus. NRP.516366)
2.H. Iskandar ,S.Pd, MPd

Dewan Pendekar DKI Jakarta
 1. Drs.Icu Zukafril, MM, MSi ( Ketua Dewan Pendekar )
2. Drs.Denny Herawan ( Wakil Ketua Dewan Pendekar )
3. Sudirman Yan, ST ( Sekretaris Dewan Pendekar )

Sekretariat DKI Jakart
Sekretariat :GOR POPKI  Jl. Jambore Raya No 1Cibubur Jakarta Timur Telp 081316532160 iskandar.aqilah74@gmail.com

Pusat perguruan
Organisasi di Jakarta
Keilmuan   di Surabaya

Minggu, 22 September 2013